13 Mei 2018 18:20 | 80

Penting Diketahui, Ini Tiga Pantangan Mobil Matik

Penting Diketahui, Ini Tiga Pantangan Mobil Matik

kaganga.com – Transmisi otomatis menjadi pelipur lara bagi kaum urban menembus padatnya lalu lintas kota besar di Indonesia. Tanpa perlu menahan kopling ketika macet, menjadi alasan sebagian besar konsumen otomotif di kota besar memiliki matik.

Namun, di balik kemudahan yang ditawarkan, ada beberapa perlakuan berbeda dengan mobil bertransmisi manual.

"Tiga hal yang berbahaya dilakukan pada mobil matik," kata Sales Area Regional Head Shop and Drive Chinto Adiputera di Jakarta.

Apabila hal tersebut dilakukan, umur komponen berpotensi menjadi lebih pendek dan akan menguras isi kantong pemiliknya.

Pertama, Berhenti lama dengan tuas transmisi pada posisi D (drive). Hal ini kerap dilakukan oleh mereka yang belum mengerti. Padahal, seharusnya hal tersebut dihindari.

Pada saat berhenti, pengemudi sebaiknya memindahkan ke posisi N (netral). “Ini akan membuat komponen lebih awet dan minim risiko,” jelasnya.

Kedua, memindahkan posisi tuas transmisi ke N atau bahkan P (parking) saat mobil masih bergerak. Ini adalah pantangan kedua.

Memindahkan transmisi ke posisi tersebut seharusnya dilakukan ketika kendaraan benar-benar berhenti. “Mesin dipaksa untuk langsung berhenti. Ini bisa mengurani umur komponen,” kata Chinto.

Ketiga, mendorong mobil saat mati atau mogok. Boleh atau tidaknya mobil ini didorong saat mogok seringkali menjadi bahan pertanyaan para pemilik mobil matik.

Menurut Chinto, apabila jaraknya hanya beberapa meter seharusnya tidak menjadi soal, asalkan transmisi pada posisi N. Namun, menderek atau menarik mobil matik dengan jarak yang jauh, berpotensi merusak komponen, apabila dilakukan dengan cara yang salah.

Hal utama yang harus diketahui penggunanya ketika ingin menderek kendaraan adalah roda penggerak. Mobil matik berpenggerak roda depan, yang diangkat bagian depan.

Sebaliknya, untuk penggerak roda belakang, angkat bagian belakang. “Poinnya adalah menghindari bagian roda penggerak bersinggungan dengan aspal,” jelasnya.

Dia menyarankan kalau memungkinkan, mobil matik yang mogok sebaiknya menggunakan jasa derek gendong. Dengan demikian tidak akan ada potensi kerusakan apapun

Penulis : Chandra Baturajo
Editor : Riki Okta Putra

Tag : mobil matik

Komentar