19 Nov 2019 19:20

Thailand Kembalikan Kelapa Asal Sumsel, Eksportir Merugi

Thailand Kembalikan Kelapa Asal Sumsel, Eksportir Merugi

Kaganga.com, Palembang - Ekspor kelapa asal Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) yang ditujukan ke Negri Thailand di tolak dan dikembalikan oleh pemerintah setempat, pasalnya kelapa yang di kirim muncul tunas muda yang menjadi penilaian utama penolakan.  

Plt Kepala Dinas Perdagangan Provinsi Sumsel, Iwan Gunawan mengatakan memang benar penolakan ini terjadi karena kepala yang di ekspor tumbuh tunas kecil, hingga kelapa yang telah di kirim semuanya dikembalikan meskipun tidak semua kelapa yang tumbuh tunas.  

"Ya, total semua 25 Kontainer dengan isi 25 ribu butir kelapa bulat di kembalikan karena dapat penolakan dari pemerintah Thailand," terang Iwan saat di temui di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Selasa (19/11).  

Lanjut Iwan, tumbuhnya tunas pada kelapa yang di ekspor karena proses pengiriman yang bisa memakan waktu satu bulan.

Kedepan akan diambil langkah agar percepatan proses pengumpulan sebelum diekspor.   "Hanya kelapa bulat yang terkendala tapi produk turunannya tidak ada masalah kan seperti santan. Padahal dari pabrik sana bilang bahwa ini masih bisa digunakan tapi karena regulasi pemerintah Thailand maka kita hormati hal itu," ujarnya. 

Sementara itu Gubernur Sumsel Herman Deru yang sudah mendengar masalah ini mengatakan bahwa ia optimis kelapa yang dikembalikan masih tetap bisa diolah kembali menjadi santan, minuman ataupun lainya.   "Itu kan hanya tunas atau tumbung kalau orang kita bilang. Tidak rugi-rugi amatlah kita bisa ganti barangnya untuk diekspor lagi," tegasnya. 

Sementara itu, seorang Eksportir Kelapa, Muhammad Rajif, kebijakan pengetatan pengawasan oleh Pemerintah Thailand memberikan dampak kurang mengenakan bagi para pelaku usaha. Pihaknya mengaku rugi besar atas pengembalian ini.  

"Untuk satu kontainer saja nilai kerugiannya sebesar Rp 100 juta sedangkan jumlah kontainer yang dikembalikan sebanyak 25 Kontainer yang berisi 25 ribu butir kelapa bulat. Jika dikalkulasi jumlahnya mencapai Rp 2,5 miliar," terang Rajif.  

Menurut Rajif, pihaknya tidak bisa memastikan apakah tunas kelapa akan tumbuh selama proses pengiriman ke negara tujuan ekspor. "Dari proses petik sampai sortir hingga kirim hampir  sebulan, apalagi kita ini kirim barang hidup, kelapa segar pasti ada tunas kecil walaupun tidak semuanya. Dalam satu kontainer 25 ribu butir yang bertunas kurang dari satu persen lah tapi direject dan dikembalikan total semuanya," katanya. 

Rajif mengatakan selain pengetatan sortir kedepan pihaknya ingin meminta agar Pemerintah turun tangan guna memfasilitasi permasalahan ini sehingga peristiwa serupa tidak kembali terjadi.

"Negoisasi dulu dengan pabrik Thailand apa garansi mereka dengan kondisi ini," tegasnya.   Sejauh ini, Sumsel menjadi Provinsi terbesar yang mengekspor kelapa, karena dari Surabaya dan Palu sudah tidak lagi. "Sekarang makanya China lari ke kita," tukas dia.  

Berdasarkan data ekspor kelapa Sumsel  - Total Ekspor Kelapa dari  Palembang 5.054 kontainer atau sekitar 94.070 ton, dengan nilai kontribusi devisa Rp 213.324.127.000.   -Total Ekspor Kelapa ke Thailand 1527 atau 37.106 ton dengan nilai devisa Rp 89.052.182.000

Penulis : Reza Mardiansyah
Editor : Achmad Fadhil

Tag : Ekspor Kelapa Sumsel

Komentar